Searching...
Sunday, March 25, 2018

Benarkah Pacific Rim Uprising Jelek?


Soal keputusan untuk nonton atau nggak nonton sebuah film kadang cukup pelik. Di satu sisi, inginnya nonton semua film yang rilis. Di sisi lain, tiket bioskop deket rumah sekarang udah mencapai 60 ribu (harga weekend). Belum termasuk pop corn yang ukuran mediumnya 50 ribu dan air putih di botol 330 ml seharga 10 ribu*. Artinya: filmnya harus beneran dipilih biar duit segitu nggak sia-sia.

Masalahnya, skor Pacific Rim Uprising di Rottentomatoes.com agak kurang meyakinkan. Kritikus kasih skor parah 46%, sementara penonton kasih agak lumayanan, 58%.

Akhirnya setelah menimbang berbagai faktor, untung ruginya, baik buruknya, gue memutuskan untuk... nonton**.

Lalu setelah nonton, apa kesimpulan gue, jelek atau bagus?

Jawabannya balik ke apa yang lu harapkan dari film ini.

Film ini akan bagus, atau minimal baik-baik aja, kalo lu berharap:

  • lihat robot-robot baru dengan senjata yang lebih aneh-aneh dari film sebelumnya
  • lihat monster yang lebih sangar, lebih buas, lebih gede
  • lihat gedung-gedung dihancurin, dan orang-orang Jepang berlarian kocar-kacir takut keinjek monster dan robot
Sebaliknya, film ini akan jelek banget kalo lu berharap ada penjelasan logis atas (spoiler alert):


  • buat apa orang masih melihara robot-robot raksasa, bahkan masih bikin pelatihan pilot baru, padahal udah 10 tahun nggak ada insiden dengan kaiju? Lantas para lulusan sekolah pilot robot selama 10 tahun terakhir itu pada ngapain, apakah mangkal depan Indomaret, jagain  robot-robotan bocah yang pake koin?
  • gimana caranya robot segede gedung bisa nyelinap dan ngilang di perairan dangkal?
  • roket-roket yang udah abis dipake itu diasumsikan udah abis bahan bakarnya, kenapa saat diperlukan masih bisa nyala lagi? Apakah teknologinya sejenis spidol whiteboard, kalo udah abis dikocok-kocok dikit terus bisa lagi? 
  • ada sedikit penghargaan kepada ilmu geografi, di mana bumi itu besar sehingga ngangkut robot raksasa dari perairan Jepang dan Cina ke Siberia nggak secepat naik gojek dari Tebet Timur ke Pasar Rumput. 
  • gimana caranya robot bisa ngemix sama kaiju? Kalo onderdil di dalemnya berubah jadi organ kaiju, lalu kabel-kabelnya pada ngungsi ke mana?
  • gimana caranya 3 kaiju bisa  ditempel gabung kayak lego? Lalu gimana mereka menyelesaikan konflik internal yang mungkin terjadi akibat punya 3 otak dalam satu badan? Gimana kalo otak nomor satu ingin bertempur, otak nomor dua ingin pulang dan otak nomor tiga ingin pesen lotek?
  • buat apa ada benih-benih percintaan di antara para instruktur pilot kalo akhirnya nggak jelas? Apakah ini sekedar pengisi waktu sambil nunggu jadwal robot bertarung?
  • kalo tujuan penjahatnya cuma mau nyemplungin kaiju ke dalam kawah gunung biar terjadi ledakan yang memusnahkan manusia, ngapain ngirim kaiju gembrot yang bisanya cuma ngesot? Kirim aja yang bisa terbang, lebih cepet dan efisien, kan? 

Tapi balik lagi, kalo lu udah bayar 60 ribu (atau 120 ribu karena harus ngajak bocah), mending nggak usah banyak pertanyaan dan nikmati aja filmnya. Lagipula, bocah juga suka kok nonton film ini.

*artinya harga air putih di bioskop sekitar 30 ribuan per liter, lebih dari 3x lipat harga bensin super Shell. Coba kapan lu isi bensin pake air putih bioskop deh, kali aja mobil lu jadi tambah ngacir larinya.  
**cuma nonton doang mikirnya udah kayak mau ambil KPR. 
mainan koin gue pinjem dari situs keretamini.id. Tersedia peluang usaha. 

1 komentar:

 
Back to top!